Selasa, 26 Maret 2013

pemanfaatan limbah bulu ayam

Pemanfaatan limbah bulu ayam sebagai sumber protein broiler diyakini mampu meminimalkan dampak lingkungan dari limbah bulu ayam dan menciptakan ramah lingkungan industri peternakan. Pemanfaatan limbah bulu melibatkan peran mikroorganisme dalam bentuk jamur melalui proses fermentasi. Jamur berperan dalam proses fermentasi merombak komponen kompleks dalam tepung bulu ayam menjadi komponen-komponen sederhana dan mudah diserap oleh tubuh. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji kemampuan isolat jamur kandang ayam dalam meningkatkan kecernaan tepung bulu sehingga memberikan pengaruh yang baik terhadap pertumbuhan ayam dalam upaya untuk meminimalkan dampak pencemaran limbah bulu ayam di lingkungan. Penelitian ini dilakukan dalam dua tahap, tahap pertama tes fermentasi untuk menentukan dosis inokulum jamur terbaik yang dapat meningkatkan kandungan protein tertinggi. Pada tahap pertama penelitian menggunakan non-faktorial desain acak lengkap dengan 4 perlakuan dan 3 ulangan, perlakuan terdiri dari R0 (kontrol / bulu makan tanpa fermentasi), R1 (dosis inokulum jamur 1%), R2 (jamur inokulum dosis 2 %) dan R3 (dosis inokulum jamur 3%). Fase kedua dari pengujian pengujian biologis untuk menentukan efek dari penggunaan bulu di ransum makanan unggas pada pertumbuhan. Pada tahap kedua penelitian menggunakan non-faktorial desain acak lengkap dengan 5 perlakuan dan 4 ulangan, yang terdiri dari 5 perplot ayam dengan penggunaan tingkat jatah T0 (kontrol diet), T1 (makan bulu 2,5%), T2 (5 bulu makan%), T3 (makan bulu 7,5%) dan T4 (makan bulu 10%). Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan inokulum jamur sampai 3% dalam proses fermentasi memberikan dampak yang sangat berbeda secara signifikan pada peningkatan kandungan protein tepung bulu ayam. Perbedaan yang ditunjukkan oleh peningkatan kandungan protein lebih tinggi dari T0 (tanpa fermentasi) dan T1 (dosis inokulum 1%) dan T2 (dosis inokum 2%). Pada fase kedua dari pengujian menunjukkan bahwa penggunaan tepung bulu difermentasi dengan jamur Penicillium sp isolat hingga tingkat 5% dalam ransum, menunjukkan konsumsi pakan, berat badan dan konversi pakan secara signifikan berbeda dari kontrol (tanpa makan bulu ayam) . Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa dosis inokulum jamur yang dapat digunakan untuk meningkatkan kandungan protein tepung bulu adalah pada dosis 3%, sedangkan tepung bulu ayam yang difermentasi dengan jamur Penicillium sp inokulum yang dapat digunakan dalam jatah dari 5%. Menggunakan limbah bulu ayam berubah dari sebagai sumber protein untuk broiler mudah-mudahan Mei meminimalkan tingkat dampak polusi oleh bulu ayam itu sendiri dan memimpin sebuah peternakan unggas dengan ramah lingkungan. Dalam memanfaatkan limbah bulu ayam melibatkan peran mikroorganisme fermentasi dengan jamur melalui proses, MANA jamur dalam proses fermentasi yang memainkan perannya untuk mereformasi komponen yang lengkap dalam produk bubuk tersebut ke dalam komponen yang lebih sederhana dan ada untuk penyerapan oleh hidup ayam. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk Memeriksa keberadaan mengisolasi jamur sebagai limbah di kandang ayam dalam Meningkatkan diserap dalam bubuk bulu ayam dan memimpin pengaruh yang baik untuk pertumbuhan ayam dalam rangka meminimalkan dampak pencemaran oleh limbah bulu ayam untuk lingkungan. Penelitian ini dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama adalah tes Fermentasi, untuk menentukan dosis inokulum jamur Paling Berharga Mampu untuk meningkatkan adalah konten terbesar dalam protein. Pada tahap pertama, penelitian ini mengadopsi desain non-faktorial acak lengkap dengan empat perlakuan dan 3 kali. Perlakuan terdiri dari R0 (kontrol bubuk / bulu tidak difermentasi), R1 (dosis inokulum jamur 1%), R2 (jamur inokulum dosis 2%) dan R3 (innoculum jamur dosis 3%). Pada tahap kedua adalah tentang item tes biologis untuk menentukan mempengaruhi penggunaan bubuk bulu ayam dalam ransum untuk pertumbuhan unggas. Pada tahap kedua, menguji mengadopsi desain non-faktorial acak lengkap dengan 5 perlakuan dan 4 pengulangan terdiri dari 5 plot ayam dengan tingkat jatah penggunaan T0 (ransum kontrol), T1 (bubuk bulu 2,5%), T2 (bubuk bulu 5%), T3 (bubuk bulu 7,5%) dan T4 (bubuk bulu 10%). Hasil penelitian menunjukkan Bahwa penggunaan inokulum jamur sampai 3% dalam proses fermentasi yang menunjukkan pengaruh dalam berbeda signifikan untuk improvisasi kandungan protein dalam bentuk bubuk bulu ayam. Perbedaannya kaleng Meningkatkan terlihat dengan konten yang lebih tinggi protein Dari T0 (tidak difermentasi) dan T1 (dosis inokulum 1%) dan T2 (inokulum dosis 2%). Pada tahap kedua itu tes menunjukkan penggunaan bulu ayam bubuk jamur fermentasi Penicillium sp isolat sampai dengan tingkat 5% dalam ransum, ransum menunjukkan konsumsi, peningkatan berat unggas dan konversi ransum sangat signifikan dengan kontrol (tanpa bulu ayam bubuk). Sebagai kesimpulan, dosis inokulum jamur menjadi Digunakan dalam Meningkatkan kandungan protein pada bulu ayam adalah pada dosis 3%, sedangkan bubuk bulu ayam yang difermentasi dengan inokulum jamur Penicillium sp Mampu menggunakan jatah Dalam 5%. Prof Dr Basuki Wirjosentoro, MS; Dr Zulfikar Siregar, MP; Dr Ir. Hasanuddin, MS

0 komentar:

Poskan Komentar